Monday, April 2, 2012

Tentang rasa.

 



Hai dan Assalamualikum. 
         Lamanya rasa saya tinggalkan dunia habis berdebu blog saya*cough* Ya saya rindu dengan blog saya ini walaupun blog saya tak se gah dan tidak sehebat blog yang lain aku masih sayang ini blog hehe. 
         Baru sekarang saya berkesempatan untuk bercerita disini, Saya sungguh sibuk dan saya tak tipu saya sibuk menjalankan tugas sebagai seorang hamba Allah s.w.t sebagai seorang anak dan sebagai seorang pelajar.
         Sekarang saya sedang belajar untuk menghargai masa dan belajar bahagikan masa dengan betul. Sekarang saya perlu berfikir matang dan fikir maju ke hadapan soal kerjaya dan masa depan saya.
         Usia saya dah pun bertambah dan setiap tahun umur saya bertambah satu angka dan saya tetap comel dan tetap ohsemm walaupun umur saya dah semkin meningkat hehe. Dan sebenarnya saya masih tidak percaya yang tahun ini saya bakal menduduki peperiksaan PMR.*tolong hempuk kepala biar saya sedar*
        Bagi saya tahun ini amat membebankan diri ini banyak perkara yang perlu saya fikir yang perlu saya buat. Dan bulan March amat menyedihkan seriously macam Pfffftttt --'. Goodbye March and Hi April! April pleaseeee be niceeee with me.  
         Bulan march adalah bulan yang mana saya banyak bazirkan airmata yang suci dan jernih. Setiap malam saya sentiasa ditemani dengan airmata dan banyak masa yang telah saya sia-siakan dengan menangis dan terus fikir perkara yang tidak penting.
        Ya sekarang hati ini amat sesitive dan hati saya mudah menangis. Saya perlukan kekuatan untuk terus berhadapan semua ini. Pada zahirnya atau jika dilihat secara mata kasar saya mampu untuk ketawa dan mampu untuk tersenyum tetapi pada hakikatnya hati ini amat sakit. Hanya tuhan saja yang tahu apa rasa hati ini. Saya ulang! Hanya tuhan saja yang tahu. Tak siapa yang faham perasaan hati ini.
        Malam masih muda tapi hati ini asyik diselebungi perassan kesepian dan kesedihan. Hati ini ingin menangis dan mata ini ingin mengeluarkan air yang jernih dari kelopak mata.
        Setiap kali hati ini sedih saya sering melihat bintang dan aku berkata pada bintang yang menerangi malam itu 'Wahai Bintang, buatlah aku tersenyum kembali dan sampaikan rindu aku pada dirinya.' 
   
Bye dan Assalmualaikum.